Keris Pusaka Legendaris Indonesia

1. Keris Mpu Gandring

Keris yang satu ini ialah senjata pusaka yang populer dalam riwayat berdirinya Kerajaan Singhasari di tempat Malang, Propinsi Jawa Timur. Pusaka keris Mpu Gandring ini populer lantaran kutukannya yang memakan korban dari kalangan elit Singasari termasuk pendiri dan pemiliknya, yaitu Ken Arok.

Keris Mpu Gandring dibentuk oleh spesialis keris atau yang biasa di sebut Mpu berjulukan Gandring, atas pesanan Ken Arok. Ketika itu Ken Arok memesan keris ini kepada Mpu Gandring dengan waktu hanya satu malam, dimana hal tersebut merupakan pekerjaan hampir tidak mungkin dilakukan oleh para "ahli keris" pada masa itu. Sobat duniaklenik.com akan tetapi ternyata Mpu Gandring menyanggupinya, berbekal kekuatan mistik yang dimiliki olehnya. Bahkan kekuatan tersebut "disalurkan" kedalam keris buatannya itu untuk menambah kemampuan dan kesaktian keris tersebut.

Begitu selesai menjadi keris dengan bentuk dan wujud yang tepat bahkan mempunyai kemampuan supranatural yang konon dikatakan melebihi keris-keris pusaka lain kala itu.  Ketika keris selesai dibuat, kemudian Mpu Gandring melanjutkan pekerjaannya dengan menciptakan sarung, untuk keris tersebut . Akan tetapi belum lagi sarung tersebut selesai di kerjakan, si pemesan yaitu Ken Arok tiba mengambil keris tersebut yang menurutnya waktunya sudah satu hari dan harus diambil olehnya.

Lantas Ken Arok menguji Keris tersebut dan yang terakhir Keris tersebut ditusukkannya pada Mpu Gandring yang konon menurutnya tidak menepati janjinya (sebab sarung keris itu belum selesai dibuat).

Dalam keadaan kritis,sang pembuat keris, yaitu  Mpu Gandring mengeluarkan kutukan bahwa Keris tersebut akan meminta korban nyawa tujuh turunan dari Ken Arok. Dan dalam perjalanannya, pusaka ini terlibat dalam perselisihan dan pembunuhan pembesar-pembesar kerajaan Singasari yaitu Anusapati, Ken Arok sendiri, Tunggul Ametung dan keturunan Ken Arok.

2.  Keris Pusaka Setan Kober


Pusaka yang satu ini dibentuk oleh spesialis keris berjulukan Mpu Supo Mandrangi, dia ialah putra seorang empu di Tuban, Propinsi Jawa Timur. Mpu ini kemudian memeluk agama Islam dengan menjadi murid salah satu Sunan, yaitu Sunan Ampel, berbekal kemampuannya dalam menciptakan keris pusaka. Cukup banyak keris pusaka dibentuk oleh Mpu Supo, salah satu yang populer ialah Keris Pusaka Setan Kober. Hasil karya monumental lainnya adalah, Keris pusaka Kanjeng Kyai Nogososro dan Kanjeng Kyai Sengkelat. Nama orisinil dari Keris Pusaka Setan Kober ialah "Bronggot-Setan-Kober", Keris ini dibentuk pada awal kerajaan Islam Demak Bintoro di Demak. Pusaka ini kemudian dimiliki oleh Djafar Shodiq atau Sunan Kudus yang kemudian diwariskan pada Arya Penangsang yang merupakan murid kesayangannya, yang kala itu menjabat sebagai Adipati Jipang Panolan

Setan Kober di pakai oleh Arya Penangsang  ketika ia perang tanding melawan Sutawijaya. Namun tidak diketahui bahwasanya dapur / bentuknya menyerupai apa.

Pernah sewaktu perang tanding, tombak Kyai Pleret yang digunakan Sutawijaya mengenai lambung Arya Penangsang, sampai-sampai ususnya terburai keluar dari perut. Dengan sigap Arya Penangsang, mengaitkan buraian ususnya itu pada wrangka atau sarung-hulu keris yang terselip di pinggang, sembari terus bertempur. Pada dikala berikutnya dalam perang tanding tersebut, Sutawijaya terdesak hebat dan kesempatan itu digunakan oleh Arya Penangsang untuk segera menuntaskan perang tanding mereka, lantas mencabut keris dari dalam wrangka atau ngliga keris(jawa: menghunus), tanpa menyadari bahwa wilah(an) atau mata keris Setan Kober pribadi memotong ususnya yang disangkutkan di pecahan wrangkanya. Arya Penangsang tewas seketika itu.

Ki Juru Mertani(penasehat-Sutawijaya ) terkesan menyaksikan betapa gagahnya Arya Penangsang dengan usus terburai yang menyangkut pada hulu kerisnya. Ki Juru Mertani kemudian memerintahkan semoga putranya, ketika menikah kelak supaya menjiplak Arya Penangsang tersebut, dengan cara menggantikan buraian usus dengan ronce bunga melati (rangkaian bunga melati),  dengan begitu maka pengantin laki-laki akan tampak lebih gagah.  Tradisi mengaitkan rangkaian melati pada keris ini, hingga kini masih digunakan.

3. Keris Kyai Sengkelat

Hanya sedikit dongeng yang bisa dirunut atau dipercaya mengenai keris pusaka yang satu ini. Karena Keris Kyai Sengkelat populer justru cerita-cerita mitos yang beredar.  Mitos yang beredar ialah yang populer bukan kerisnya tetapi justru sang pembuat keris yaitu Mpu Supa.

Kisah wacana keris kyai sengkelat berkisar di kala 15 ketika Kerajaan Majapahit diperintah Prabu Kertabumi atau Brawijaya Ke 5.

Cerita yang beredar Keris kyai sengkelat pernah dicuri oleh adipati Blambangan, tetapi berhasil dikembalikan lagi oleh Mpu Supa tanpa melalui pertumpahan darah.

4. Keris Kyai Carubuk


Hampir menyerupai dengan keris sengkelat, lantaran hanya sedikit acuan tertulis yang bisa dicari wacana keris Kyai Carubuk, namun banyak sekali cerita-cerita mitos wacana keris yang satu ini.

Sejauh acuan ini bisa dipercaya, Pusaka keris kyai carubuk seangkatan keris kyai sengkelat. 

5. Keris Naga Sasra Sabuk Inten


Ketika berbicara wacana Keris  Pusaka Nagasasra dan Sabuk Inten, keduanya ialah benda pusaka peninggalan Raja Majapahit dulu. Nama Nagasasra ialah nama salah satu dapur (bentuk) keris luk (jawa: lekuk) tiga belas dan ada pula yang luk-nya berjumlah sebelas dan sembilan, hal ini menciptakan penyebutan nama dapur ini harus disertai dengan menyatakan jumlah luk-nya.

Konon nama keris Nagasasra (tanpa-menyebutkan-dapur) menjadi populer lantaran menjadi topik dalam dongeng silat karya S.H. Mintarja. Sobat duniaklenik.com dikisahkan bahwa Mahesa Jenar, yang merupakan salah satu murid Syeh Siti Jennar, ialah mantan perwira tinggi kerajaan Demak pada masa kerajaan Demak Bintoro mencari kedua benda pusaka tersebut yang konon bagi siapa yang mendapatkannya akan menjadi pewaris sah tahta kerajaan Demak.

6. Keris Kanjeng Kyai Condong Campur

Keris yang satu ini merupakan salah satu keris pusaka milik Kerajaan Majapahit yang banyak disebut dalam legenda dan folklor. Pusaka ini dikenal dengan nama Kanjeng Kyai Condong Campur.

Kyai Condong Campur merupakan salah satu dapur keris lurus. Ukuran panjang bilahnya sedang dengan kembang kacang, satu lambe gajah, satu sogokan di depan dan ukuran panjangnya hingga ujung bilah, sogokan belakang tidak ada. Bukan itu saja, kyai condong Campur juga memakai gusen dan lis-lis-an.

Diyakini keris pusaka ini dibentuk beramai-ramai oleh seratus orang hebat keris(mpu). Bahan-bahan kerisnya diambil dari aneka macam penjuru. Dimana pada jadinya keris ini menjadi keris pusaka yang sangat ampuh namun mempunyai tabiat yang jahat / kurang baik.

Di dunia keris muncul mitos dan legenda yang menyampaikan adanya pertengkaran antara beberapa keris. Konon Keris Sabuk Inten yang merasa terancam dengan adanya keris Condong Campur jadinya memerangi Condong Campur. Dan dalam pertikaian itu, Keris Sabuk Inten yang kalah.

Sementara keris Sengkelat yang juga merasa sangat tertekan oleh kondisi ini jadinya memerangi Condong Campur hingga jadinya Condong Campur kalah dan melesat ke angkasa menjadi Lintang Kemukus(jawa: bintang berekor atau komet), dan mengancam akan kembali ke bumi setiap 500 tahun untuk menciptakan huru hara, dimana di dalam bahasa Jawa disebut ontran-ontran.

Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Recent Posts

Entri yang Diunggulkan

Jasa Pelet Mahar Setelah Berhasil

Pesan kata

Jasa pelet Murah Ampuh Terbukti ini dikhususkan hanya untuk pemesan yang MEMBUTUHKAN dalam berpikir dan bertindak dengan baik.
Sadar akan semua syarat yang ada dalam memaharkan jasa pelet Mbah Gewor.
Bukan bersikap seperti anak kecil, labil, dan berharap jasa pelet mahar setelah berhasil dari Mbah Gewor