Sayyidah Nafisah, Sufi, Alim Dan Guru Imam Syafie

Sayyidah Nafisah ialah salah satu keturunan Rasulullah s.a.w.. Beliau puteri Imam Hasan al-Anwar bin Zaid al-Ablaj bin Imam Hasan bin Imam Ali r.a.. Beliau lahir di Makkah, pada 11 Rabiulawal 145H, hidup dan besar di Madinah.

Hijrah Ke Mesir

Demi keamanan dan ketenangan hidup Sayyidah Nafisah berhijrah ke Mesir bersama suaminya, Ishaq al-Mu’tasim bin Ja’far as-Siddiq, pada tahun 193H, sehabis sebelumnya ziarah ke makam Nabi Ibrahim a.s.. Di Mesir ia tinggal di rumah Ummi Hani’.

Sayyidah Nafisah menetap di Mesir selama 7 tahun. Penduduk Mesir sangat menyayanginya dan percaya akan karamahnya. Mereka selalu berduyun-duyun mendatanginya, berdesakan mendengarkan mauizahnya dan memohon doanya. Hal ini menciptakan suaminya berfikir untuk mengajaknya pindah ke tanah Hijaz, namun ia menolak dan menjawab: “Aku tidak bisa pergi ke Hijaz kerana saya bermimpi bertemu Rasulullah s.a.w.. Beliau berkata kepadaku: “Janganlah kau pergi dari Mesir kerana nanti Allah akan mewafatkanmu di sana (di Mesir).”

Peribadinya

Sayyidah Nafisah ialah seorang yang sangat besar lengan berkuasa beribadah kepada Allah. Siang hari dia berpuasa sunat sedangkan pada malamnya dia bertahajjud menghidupkan malam dengan berzikir dan membaca Al Quran. Dia sungguh zuhud dengan kehidupannya. Hatinya eksklusif tidak terpaut dengan kehidupan dunia yang menipu daya. Jiwanya rindu dengan syurga Allah dan sangat takut dengan syurga Allah. Disamping itu Sayyidah Nafisah sangat taatkan suaminya. Beliau sangat mematuhi perintah suami dan melayan suaminya dengan sebaik-baiknya.

Sayyidah Nafisah ialah seorang yang populer zuhud dan mengasihi insan yang lain. Pernah satu ketika, ia mendapatkan wang sebanyak 1000 dirham dari raja untuk keperluan dirinya. Beliau telah membahagikan wang tersebut kepada fakir miskin sebelum sempat memasuki rumahnya. Wang hadiah dari raja itu sedikit pun tidak diambilnya untuk kepentingan dirinya. Semuanya disedekahkan kepada fakir dan miskin. Demikianlah dermawannya Sayyidah Nafisah terhadap fakir miskin.

Keutamaannya

Sayyidah yang mulia ini sudah mendapatkan keutamaan semenjak kecil lagi. Suatu ketika, demikian al-Hafiz Abu Muhammad dalam kitabnya Tuhfatul Asyraf bercerita: Al-Hasan, ayahanda Sayyidah Nafisah membawa Nafisah semasa kecil ke makam Rasulullah s.a.w.. Di sini sang ayah berkata : “Tuanku, Bagindaku Rasulullah, ini puteriku. Aku redha dengannya. Kemudian keduanya pulang. Di malam hari sang ayah bertemu Rasulullah bersabda: “Wahai Hasan Aku redha dengan puterimu Nafisah kerana keredhaanmu itu. Dan Allah SWT juga redha kerana redhaku itu.

Salah satu keutamaan Sayyidah Nafisah ialah selama hidupnya ia telah mengkhatamkan al-Quran sebanyak 4000 kali. Selain itu, meskipun tinggal jauh dari tanah suci, ia melaksanakan ibadah haji sebanyak 17 kali.

Sayyidah Nafisah dan Imam Syafie

Sejarah setuju menyampaikan bahawa Sayyidah Nafisah semasa dengan Imam Syafie. Keduanya saling menghormati. Di ceritakan bahawa Imam Syafie meriwayatkan hadis dari Sayyidah Nafisah. Setiap berkunjung ke kediaman Sayyidah Nafisah Imam Syafie dan pengikutnya sangat menjunjung tinggi adat sopan santun terhadap beliau.

Imam Syafie setiap tertimpa penyakit selalu mengirim utusan ke Sayyidah Nafisah biar berkenan mendoakannya dengan kesembuhannya. Dan benar, sehabis itu Imam Syafie mendapatkan kesembuhan. Ketika Imam Syafie tertimpa penyakit yang menyebabkan ia wafat, Sayyidah Nafisah berkata pada utusan Imam Syafie: “Semoga Allah menunjukkan kenikmatan pada Syafie dengan melihat wajahNya yang mulia.”

Karamahnya

maqam sayyidah nafisahSebelum menceritakan karamah-karamah Sayyidah yang mulia ini, perlu diketahui bahwa suami Sayyidah Nafisah (Ishaq bin al Mu’taman bin Ja’far ash Shadiq) pernah berkeinginan untuk memindah makam ia ke pemakaman Baqi’ (Madinah). Kemudian penduduk Mesir meminta suami Sayyidah Nafisah untuk mengurungkan keinginannya, kerana penduduk Mesir ingin mendapatkan berkah darinya. Akhirnya, pada suatu malam suami Sayyidah Nafisah bermimpi bertemu Rasulullah s.a.w.. Rasulullah bersabda, “Wahai Abu Ishaq, janganlah kau menentang impian penduduk Mesir, lantaran Allah akan menunjukkan berkahNya kepada penduduk Mesir melalui Sayyidah Nafisah”.

Di antara karamahnya ialah saat pembantu Sayyidah Nafisah yang berjulukan Jauharah keluar rumah untuk membawakan air wudhu untuk beliau, pada waktu itu hujan deras sekali. Akan tetapi, tapak kaki Jauharah tidak lembap dengan air hujan.

Di antara karamahnya juga ialah, ada sebuah keluarga Yahudi yang tinggal di akrab kediaman Sayyidah Nafisah di Mesir. Keluarga itu memiliki seorang anak perempuan yang lumpuh. Suatu saat ibu anak itu berkata: “Nak, kau mahu apa ? Kamu mahu ke kamar mandi ?. Si anak tiba-tiba berkata: “Aku ingin ke tempat perempuan mulia tetangga kita itu.” Setelah si ibu minta izin pada Sayyidah Nafisah dan ia memperkenankannya, keduanya tiba ke kediaman Sayyidah Nafisah. Si anak didudukkan di pinggir rumah. Ketika tiba waktu solat Zuhur, Sayyidah Nafisah beranjak untuk berwudhuk di akrab gadis kecil itu. Air wudhuk ia mengalir ke badan anak tersebut. Seperti mendapatkan wangsit anak itu mengusap anggota tubuhnya dengan air berkah tersebut. Dan seketika itu juga ia sembuh dan bisa berjalan menyerupai tidak pernah sakit sama sekali.

Kemudian si anak pulang dan mengetuk pintu. Pintu dibuka oleh ibunya. Dengan hairan dia bertanya: “Kamu siapa Nak?” “Aku puterimu.” Sambil memeluk si ibu bertanya bagaimana ini bisa terjadi. Si anak kemudian bercerita dan kesudahannya keluarga itu semuanya masuk Islam.

Selain itu, pernah suatu saat sungai Nil berhenti mengalir dan mengering. Orang-orang mendatangi Sayyidah Nafisah dan memohon doanya. Beliau menunjukkan selendangnya biar dilempar ke sungai Nil. Mereka melakukannya. Dan seketika itu juga sungai Nil mengalir kembali dan melimpah.

Karamah-karamah ia sehabis wafat juga banyak. Di antaranya, pada tahun 638H, beberapa pencuri menyelinap ke masjidnya dan mencuri enam belas lampu dari perak. Salah seorang pencuri itu sanggup diketahui, kemudian dieksekusi dengan diikat pada pohon. Hukuman itu dilaksanakan di depan masjid biar menjadi pelajaran bagi yang lain. Pada tahun 1940, seseorang yang tinggal di tempat itu bersembunyi di masjid itu pada malam hari. Ia mencuri syal dari Kasymir yang ada di makam itu. Namun, ia tidak menemukan jalan keluar dari masjid itu dan tetap terkurung di sana hingga pelayan mesjid tiba di waktu subuh dan menangkapnya.

Wafatnya

Al-Sakhawi bercerita, “Ketika Sayyidah Nafisah mencicipi ajalnya sudah dekat, ia menulis surat wasiat untuk suaminya, dan menggali kubur ia sendiri di rumahnya. Kubur yang digalinya itu ialah untuk ia sentiasa mengingatkan akan kematian. Kemudian ia turun ke liang kubur itu, memperbanyak solat dan mengkhatamkan al-Quran sebanyak 109 kali. Kalau tidak bisa berdiri, ia solat dengan duduk, memperbanyak tasbih dan menangis. Ketika sudah hingga ajalnya dan ia hingga pada ayat: “Bagi mereka (disediakan) tempat kedamaian (syurga) di sisi Tuhannya dan Dialah Pelindung mereka disebabkan amal-amal soleh yang selalu mereka kerjakan.” (Surah Al-An’am: 127), ia pengsan kemudian dan menghembuskan nafas terakhir menghadap Sang Maha Kasih Abadi pada hari Jumaat, bulan Ramadhan 208H.

Sewaktu disembahyangkan sangat ramai orang yang menghadirinya. Sehingga sekarang maqamnya diziarahi oleh pengunjung dari seluruh pelusuk dunia. Demikian kehebatan yang Allah anugerahkan kepada Sayyidah Nafisah yang populer dengan kewarakan kepada Allah dan ketaatannya kepada suami. Semoga ianya menjadi teladan buat generasi perempuan kiamat ini.

Sumber: tamanulama.blogspot.com.
Share:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Recent Posts

Entri yang Diunggulkan

Jasa Pelet Mahar Setelah Berhasil

Pesan kata

Jasa pelet Murah Ampuh Terbukti ini dikhususkan hanya untuk pemesan yang MEMBUTUHKAN dalam berpikir dan bertindak dengan baik.
Sadar akan semua syarat yang ada dalam memaharkan jasa pelet Mbah Gewor.
Bukan bersikap seperti anak kecil, labil, dan berharap jasa pelet mahar setelah berhasil dari Mbah Gewor