Doa Nabi Musa Ketika Dalam Kesulitan Melawan Sihir

Doa Nabi Musa Ketika Dalam Kesulitan Melawan Sihir

Doa Nabi Musa Ketika Dalam Kesulitan Melawan Sihir


Apabila berhadapan dengan pasukan yang sukar, semua orang akan meminta bantuan dan kemudahan dari Pencipta. Ke atas kemudahan permintaan dalam semua perkara, dalam surat Al-Quran yang Taha memberitahu tentang Nabi Musa di hadapan kejam dan ganas yang Raja Firaun raja. Untuk menghadapi raja dan segala kesusahan yang dihadapi oleh raja, Baginda Musa berdoa untuk kebaikan semua urusan dipermudahkan melawan Firaun.

Memohon pertolongan kepada Allah SWT untuk hal-hal yang besar, sulit, dan dirasa tidak mungkin harus tetap kita lakukan. Dan kita harus yakin bahwa kalau Allah berkehendak, tidak satu hal pun yang tidak mungkin bagi Allah. Itu juga yang dialami oleh Nabi Musa dan pengikutnya saat tiba-tiba maritim di hadapannya terbelah menjadi dua dan member jalan baginya. Apa doa yang diucapkan Nabi Musa saat itu?

Sewaktu nabiyullah Musa AS di kejar kejar oleh Fir’aun dan bala tentaranya,sampai di tepi pantai pun Nabi Musa kebingungan dan memohon kepada Allah SWT semoga di selamatkan dari kejaran Fir’aun.

Allah berfirman kepada Musa AS untuk memukul tongkatnya ke air laut. Namun sesudah tiga kali, Nabi Musa memukulkan tongkatnya ke maritim ternyata tidak ada reaksi sama sekali. Nabi Musa pun berseru “Maha suci Engkau ya Allah….sesungguhnya fir’aun telah erat untuk membunuh kami” Dan tiba tiba Malaikat Jibril tiba dan berkata : ‘Wahai Musa sebelum engkau memukulkan tongkat itu ke laut, maka berdo’a lah engkau dengan kalimat :

 الّلهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ وَإِلَيْكَ الْمُشْتَكَى وَأَنْتَ الْمُسْتَعَانُ وَلَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلّا بِاللهِ الْعَلِيّ الْعَظِيْمِ
”ALLAHUMMA LAKAL HAMDU WA ILAIKAL MUSYTAKAA WA ANTAL MUSTA’AN WA LAA HAULA WA LAA QUWATA ILLA BILLAHIL ALIYIL ADHIIM”

ALLAHUMMA LAKALHAMDU …. “Ya Allah, segala puji bagi-Mu”.

WA ILAIKAL MUSYTAKA …. “Hanya kepadamu, Ya Allah, kami berkeluh kesah”.

WA ANTAL MUSTA’AAN…. “Engkaulah daerah meminta pertolongan”

WA LAA HAWLA WALAA QUWWATA ‘ILLAA BILLAHIL’ALIYYIL’ADZHIM ……. “Tiada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha tinggi dan Maha Agung”

Nabi Musa pun mengucapkan do’a itu dan memukulkan tongkatnya kembali ke maritim merah, dan tiba tiba dasar maritim meninggi menjadi dangkal dari air maritim dan angin bertiup kencang sehingga membelah lautan merah.

Dalam riwayat yang  lain disampaikan Abdullah bin Mas’ud, dia berkata: ”Rasulullah saw bersabda: ”maukah kalian saya ajarkan beberapa kalimat yang telah diucapkan oleh Nabi Musa as saat dia mengarungi lautan bersama Bani Israil?”

 Lalu kami berkata: ”tentu ya Rasulullah”

 Nabi bersabda: ”ucapkanlah oleh kalian, ”ALLAHUMMA LAKAL HAMDU WA ILAIKAL MUSYTAKAA WA ANTAL MUSTA’AN WA LAA HAULA WA LAA QUWATA ILLA BILLAHIL ALIYIL ADHIIM”

 Syekh Al-A’masy berkata: ” maka saya tidak pernah meninggalkan kalimat do’a itu sejak saya mendengarnya dari saudara kandungku, ialah Al-Asadiy Al-kufiy, dan dia mendapatkan dari Sayyidina Abdullah ra.”

 Syekh Al-A’masy berkata: ”telah tiba kepadaku AAt —sebangsa malaikat— dia berkata: ”wahai sulaiman tambahkan pada do’a tersebut dengan kalimat ini: WA NASTA’INUKA ‘ALA FASAADI FIINA WA NAS’ALUKA SOLAAHA AMRINAA KULLIHI”

 (dan kami memohon pertolongan-Mu atas kerusakan yang ada pada kami, dan kami memohon kepada-Mu kebaikan urusan kami seluruhnya).

Itulah doa yang diucapkan oleh Nabi Musa AS saat dalam keadaan terdesak dan rasanya tidak ada jalan lain lagi baginya dan pengikutnya untuk meloloskan diri dari Fir’aun. Tapi Allah Maha Kuasa, Dia sanggup menyebabkan sesuatu yang tidak mungkin menjadi MUNGKIN. Silahkan diamalkan untuk doa hajat yang sangat besar yang dirasa sulit terwujud tapi yakin dengan pemberian Allah akan terwujud.

0 Response to "Doa Nabi Musa Ketika Dalam Kesulitan Melawan Sihir"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel